Mobil Listrik vs Mobil Konvensional: Mana yang Lebih Baik?

Pertarungan antara mobil listrik dan mobil konvensional mirip dengan adu domba di padang pasir. Mobil listrik vs mobil konvensional, mana yang lebih baik?. Satu di antaranya bergerak dengan tenaga terbarukan, sedangkan yang lainnya masih bergantung pada bahan bakar fosil. Kedua kendaraan ini memiliki keunikan dan kelebihan masing-masing yang mempengaruhi pilihan konsumen. Pertanyaan yang sering muncul adalah, mana yang lebih baik di antara keduanya?

Mana yang lebih baik, mobil listrik atau mobil konvensional? Pelajari perbedaan dalam efisiensi energi, emisi karbon, performa, biaya pengoperasian, ketersediaan infrastruktur, dan dampak lingkungan.
Mobil Listrik vs Mobil Konvensional Mana yang Lebih Baik ~ Photo by Roberto H on Unsplash

Lompatlah ke zaman modern saat ini, mobil listrik dan mobil konvensional berjalan seiringan di jalanan. Di satu sisi, mobil listrik menawarkan efisiensi, ramah lingkungan, dan teknologi canggih. Di sisi lain, mobil konvensional memberikan keandalan, ketersediaan bahan bakar, dan harga yang lebih terjangkau. Dalam perjalanan mencari jawaban, ada baiknya kita memahami lebih dulu kedua jenis kendaraan ini.

Mengenal Mobil Listrik dan Mobil Konvensional

Perjalanan kita dimulai dari pemahaman dasar. Mobil listrik dan mobil konvensional menjadi dua kutub yang saling berhadapan dalam dunia otomotif. Mari kita pelajari satu per satu untuk lebih memahami karakteristik dan keunikan mereka.

Apa itu Mobil Listrik?

Mobil listrik, seperti namanya, adalah kendaraan yang menggunakan listrik sebagai sumber energi utamanya. Dia adalah bintang baru di dunia otomotif, menawarkan solusi ramah lingkungan dan efisien untuk perjalanan sehari-hari.

Dikendalikan oleh motor listrik, mobil listrik menyalurkan energi dari baterai ke roda, membuatnya bergerak tanpa emisi gas rumah kaca. Dengan teknologi yang semakin canggih, baterai mobil listrik kini dapat bertahan cukup lama, mampu menempuh jarak yang lebih jauh dari sebelumnya.

Sejauh ini, mobil listrik telah berhasil menarik banyak perhatian. Dengan meningkatnya kesadaran lingkungan, banyak orang mulai beralih ke mobil listrik. Akan tetapi, sejumlah tantangan seperti infrastruktur pengisian daya yang belum memadai dan harga yang relatif mahal menjadi batu sandungan.

Keunggulan dan Kendala Mobil Listrik

Bergerak lebih jauh, mari kita ulas keunggulan mobil listrik. Dia memiliki beberapa poin positif yang membuatnya semakin populer, termasuk:

  • Emisi nol: Mobil listrik tidak menghasilkan emisi gas rumah kaca yang berbahaya bagi lingkungan dan kesehatan manusia.
  • Efisiensi energi: Mobil listrik lebih efisien dalam penggunaan energi dibandingkan dengan mobil konvensional.
  • Perawatan minimal: Mobil listrik memiliki bagian yang lebih sedikit dan lebih sederhana, sehingga perawatannya lebih mudah dan biaya operasionalnya lebih rendah.

Namun, mobil listrik juga memiliki beberapa kendala, termasuk:

  • Infrastruktur pengisian daya: Fasilitas pengisian daya untuk mobil listrik masih kurang memadai di banyak wilayah.
  • Harga: Mobil listrik umumnya lebih mahal dibandingkan dengan mobil konvensional, meskipun biaya operasionalnya lebih rendah.

Apa itu Mobil Konvensional?

Mobil konvensional adalah kendaraan yang digerakkan oleh mesin pembakaran dalam, yang menggunakan bahan bakar fosil seperti bensin atau diesel. Mesin ini mengubah energi kimia dari bahan bakar menjadi energi mekanik, yang kemudian digunakan untuk menggerakkan roda.

Mobil konvensional telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari kita selama lebih dari satu abad. Dengan ketersediaan bahan bakar yang luas dan biaya pembelian yang lebih terjangkau, mobil konvensional masih menjadi pilihan utama bagi banyak orang.

Keunggulan dan Kendala Mobil Konvensional

Seperti halnya mobil listrik, mobil konvensional juga memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan. Mari kita lihat apa saja:

  • Jaringan distribusi bahan bakar: Stasiun pengisian bahan bakar untuk mobil konvensional telah tersebar luas di seluruh dunia.
  • Harga: Mobil konvensional biasanya lebih murah dibandingkan dengan mobil listrik.

Akan tetapi, mobil konvensional juga memiliki beberapa kendala, antara lain:

  • Emisi polutan: Mobil konvensional menghasilkan emisi gas rumah kaca yang berkontribusi terhadap perubahan iklim.
  • Efisiensi energi: Mobil konvensional umumnya kurang efisien dalam penggunaan energi dibandingkan dengan mobil listrik.

Melalui analisis ini, kita dapat melihat bahwa baik mobil listrik maupun mobil konvensional memiliki keunggulan dan kekurangan masing-masing. Keputusan tentang mana yang “lebih baik” akan sangat tergantung pada kebutuhan dan preferensi individu masing-masing, serta situasi dan kondisi di lingkungan sekitar. Seiring dengan kemajuan teknologi dan perubahan paradigma, perimbangan ini mungkin akan berubah dalam waktu dekat.

Efisiensi Energi dan Pengurangan Emisi Karbon

Pemanasan global dan perubahan iklim telah menjadi topik pembicaraan yang hangat dan serius. Salah satu cara untuk mengurangi jejak karbon kita adalah dengan memilih kendaraan yang efisien dan ramah lingkungan. Mari kita bahas lebih lanjut tentang efisiensi energi mobil listrik dan emisi karbon mobil konvensional.

Efisiensi Energi Mobil Listrik

Mobil listrik diketahui memiliki tingkat efisiensi yang sangat tinggi. Bagaimana bisa? Kuncinya terletak pada cara kerja motor listrik. Motor listrik mampu mengubah energi listrik menjadi energi mekanik dengan tingkat efisiensi yang jauh lebih tinggi dibandingkan mesin pembakaran dalam.

Mekanisme Kerja Mobil Listrik

Motor listrik dalam mobil listrik memanfaatkan prinsip medan magnet untuk menghasilkan gerakan. Ketika arus listrik dialirkan ke dalam motor, medan magnet yang dihasilkan akan mendorong atau menarik rotor motor, menyebabkan rotasi. Energi listrik ini berasal dari baterai yang dapat diisi ulang.

Efisiensi energi ini berarti bahwa lebih banyak energi dari baterai yang digunakan untuk menggerakkan mobil, dan lebih sedikit energi yang terbuang dalam bentuk panas. Jika dibandingkan dengan mobil konvensional, mobil listrik bisa dua kali lebih efisien.

Kendala Mobil Listrik

Meski demikian, ada kendala pada mobil listrik, yaitu waktu pengisian baterai. Mengisi baterai mobil listrik bisa memakan waktu lebih lama dibandingkan mengisi tangki bensin. Tapi, teknologi pengisian cepat yang semakin canggih membantu mengatasi masalah ini.

Selain itu, jarak tempuh mobil listrik juga terbatas oleh kapasitas baterai. Tetapi, dengan peningkatan teknologi baterai, jarak tempuh mobil listrik kini semakin lama dan semakin mendekati mobil konvensional.

Emisi Karbon Mobil Konvensional

Emisi karbon adalah masalah serius yang dihadapi oleh mobil konvensional. Bahan bakar fosil seperti bensin dan diesel, ketika dibakar, menghasilkan gas rumah kaca seperti karbon dioksida (CO2). Gas ini berkontribusi besar terhadap pemanasan global dan perubahan iklim.

Dampak Emisi Karbon

CO2 yang dihasilkan oleh mobil konvensional tidak hanya berdampak pada iklim global, tetapi juga kualitas udara lokal. Pencemaran udara dari gas buang kendaraan bisa menyebabkan berbagai masalah kesehatan, mulai dari gangguan pernapasan hingga penyakit jantung.

Untuk mengurangi emisi karbon, banyak produsen mobil berusaha mengembangkan teknologi yang lebih efisien dan ramah lingkungan. Namun, meski mesin mobil konvensional semakin efisien, mereka tetap saja menghasilkan emisi karbon.

Alternatif Bahan Bakar

Sebagai upaya mengurangi emisi, beberapa mobil konvensional mulai menggunakan bahan bakar alternatif. Misalnya, kendaraan berbahan bakar gas (BBG) atau kendaraan hybrid yang menggunakan kombinasi bensin dan listrik. Namun, kendaraan ini masih memiliki emisi, meski lebih rendah dibandingkan mobil bensin atau diesel murni.

Memilih antara mobil listrik dan konvensional bukanlah sebuah keputusan hitam putih. Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Efisiensi energi dan rendahnya emisi karbon menjadi daya tarik mobil listrik, sementara kemudahan pengisian bahan bakar dan biaya awal yang lebih rendah menjadi keunggulan mobil konvensional. Namun, satu hal yang pasti: kita semua bisa berkontribusi pada lingkungan dengan memilih kendaraan yang lebih ramah lingkungan dan efisien.

Performa dan Kecepatan

Ketika berbicara tentang mobil, performa dan kecepatan menjadi aspek penting yang harus dipertimbangkan. Jadi, bagaimana perbandingan antara mobil listrik dan konvensional dalam hal ini? Mari kita cermati lebih dalam.

Performa Mobil Listrik

Mobil listrik dikenal memiliki performa yang impresif. Faktanya, beberapa mobil listrik dapat mencapai akselerasi 0 hingga 100 km/jam dalam waktu yang sangat singkat. Sebut saja Tesla Model S, yang dapat mencapai kecepatan tersebut dalam waktu kurang dari 3 detik.

Motor Listrik dan Akselerasi

Keunggulan performa mobil listrik ini ada pada teknologi motor listriknya. Motor listrik dapat memberikan torsi penuh sejak awal, yang berarti mobil dapat merespons segera dan akselerasi dapat terjadi dengan cepat. Tidak ada lagi kebutuhan untuk menunggu mesin membangun kecepatan.

Selain itu, banyak mobil listrik dirancang dengan sistem penggerak roda semua (all-wheel drive). Hal ini memberikan traksi yang lebih baik dan peningkatan kinerja dalam berbagai kondisi jalan.

Kendala Performa Mobil Listrik

Namun, kendala pada performa mobil listrik adalah jarak tempuh. Karena bergantung pada baterai, mobil listrik memiliki batas jarak tempuh sebelum membutuhkan waktu untuk pengisian ulang. Jarak tempuh ini bergantung pada kapasitas baterai dan efisiensi mobil.

Kecepatan Mobil Konvensional

Meski mobil listrik menawarkan akselerasi cepat, mobil konvensional masih mendominasi dalam hal kecepatan tertinggi. Kendaraan bermesin pembakaran dalam dapat mencapai kecepatan yang jauh lebih tinggi dibandingkan mobil listrik.

Mesin Pembakaran Dalam dan Kecepatan

Mesin pembakaran dalam pada mobil konvensional dapat menghasilkan daya yang sangat besar, terutama pada putaran tinggi. Itulah sebabnya mobil konvensional masih menjadi pilihan utama di dunia balap.

Kecepatan tinggi ini juga didukung oleh ketersediaan bahan bakar. Ketika bahan bakar habis, pengemudi cukup berhenti di stasiun pengisian bahan bakar dan mengisi ulang dalam hitungan menit.

Kendala Kecepatan Mobil Konvensional

Akan tetapi, kecepatan tinggi mobil konvensional datang dengan harga. Emisi karbon menjadi isu utama. Semakin cepat mobil berjalan, semakin banyak bahan bakar yang dibakar, dan semakin banyak emisi yang dihasilkan.

Di samping itu, mesin konvensional juga menghasilkan banyak panas saat beroperasi dengan kecepatan tinggi. Panas ini dapat mempengaruhi komponen mesin dan mempersingkat umur mesin.

Performa dan kecepatan memang penting dalam memilih kendaraan. Namun, penting juga untuk mempertimbangkan faktor lain seperti efisiensi, emisi, dan biaya. Sebuah pilihan yang bijaksana adalah pilihan yang mempertimbangkan semua aspek ini.

Biaya Pengoperasian dan Perawatan

Biaya pengoperasian dan perawatan adalah hal penting yang harus dipertimbangkan saat memilih mobil. Baik mobil listrik maupun konvensional memiliki biaya operasional dan perawatan yang berbeda. Mari kita telusuri lebih jauh.

Biaya Pengoperasian Mobil Listrik

Mobil listrik memiliki beberapa keuntungan dalam hal biaya pengoperasian. Biaya bahan bakar (listrik) cenderung lebih rendah dibandingkan dengan bensin atau diesel. Selain itu, perawatannya juga relatif lebih murah.

Biaya Bahan Bakar

Mobil listrik mengisi daya dari listrik, yang biasanya lebih murah dibandingkan bensin atau diesel. Meski biaya listrik berbeda di setiap daerah, umumnya biaya mengisi daya mobil listrik jauh lebih murah dibandingkan mengisi tangki bensin.

Biaya Perawatan

Mobil listrik juga memiliki biaya perawatan yang lebih rendah dibandingkan mobil konvensional. Dengan bagian yang lebih sedikit dan lebih sederhana, ada lebih sedikit yang bisa rusak atau perlu diganti. Jadi, perawatan rutin seperti penggantian oli dan filter udara tidak diperlukan.

Biaya Pengoperasian Mobil Konvensional

Sementara itu, mobil konvensional memiliki biaya operasional yang lebih tinggi. Biaya bahan bakar dan perawatan lebih tinggi dibandingkan mobil listrik.

Biaya Bahan Bakar

Mobil konvensional menggunakan bensin atau diesel sebagai bahan bakar. Harga bahan bakar ini cenderung lebih tinggi dibandingkan listrik, tergantung pada fluktuasi harga pasar.

Biaya Perawatan

Mobil konvensional membutuhkan perawatan rutin seperti penggantian oli, filter udara, dan pembersihan sistem bahan bakar. Selain itu, bagian seperti kopling dan sistem transmisi juga dapat mengalami kerusakan dan membutuhkan penggantian atau perbaikan.

Saat mempertimbangkan biaya pengoperasian dan perawatan, mobil listrik cenderung lebih murah dalam jangka panjang. Meski harga beli awal mungkin lebih tinggi, biaya operasional dan perawatan yang lebih rendah bisa menutupi selisih tersebut dalam beberapa tahun.

Namun, ketersediaan stasiun pengisian listrik juga menjadi pertimbangan penting. Jika stasiun pengisian listrik belum tersedia di daerah Anda, memiliki mobil listrik bisa menjadi tantangan.

Sementara itu, mobil konvensional masih menjadi pilihan yang baik jika Anda mencari kendaraan dengan biaya beli awal yang lebih rendah dan ketersediaan bahan bakar yang luas. Meski biaya operasional dan perawatan lebih tinggi, aksesibilitas dan kepraktisan masih menjadi keunggulan utama mobil konvensional.

Kembali lagi, pilihan terbaik akan bergantung pada kebutuhan dan situasi individu. Masing-masing jenis mobil memiliki kelebihan dan kekurangan sendiri dalam hal biaya operasional dan perawatan. Sebuah keputusan yang bijaksana adalah yang mempertimbangkan semua faktor ini.

Ketersediaan Infrastruktur dan Jangkauan

Salah satu tantangan besar yang dihadapi oleh pengguna mobil listrik adalah ketersediaan infrastruktur, terutama stasiun pengisian. Sementara itu, mobil konvensional memiliki jangkauan yang lebih luas berkat ketersediaan stasiun pengisian bahan bakar. Mari kita jelajahi lebih lanjut.

Infrastruktur Pengisian Mobil Listrik

Mobil listrik memerlukan stasiun pengisian khusus untuk mengisi ulang baterai mereka. Meski pengisian dapat dilakukan di rumah, stasiun pengisian publik sangat penting untuk perjalanan jarak jauh.

Stasiun Pengisian Listrik

Di beberapa negara maju, stasiun pengisian listrik sudah cukup banyak dan tersebar di berbagai tempat, termasuk di pusat perbelanjaan dan restoran cepat saji. Namun, di banyak negara berkembang, infrastruktur ini masih sangat terbatas.

Penyebaran stasiun pengisian ini menjadi kunci penting dalam adopsi mobil listrik. Tanpa akses yang memadai ke stasiun pengisian, penggunaan mobil listrik bisa menjadi kurang praktis.

Infrastruktur Pendukung Lainnya

Selain stasiun pengisian, infrastruktur pendukung lainnya juga penting, seperti pusat servis dan perbaikan khusus mobil listrik. Tanpa dukungan ini, pemilik mobil listrik bisa mengalami kesulitan dalam perawatan dan perbaikan mobil mereka.

Jangkauan Mobil Konvensional

Sementara itu, mobil konvensional memiliki jangkauan yang jauh lebih luas. Dengan stasiun pengisian bahan bakar yang tersedia hampir di mana-mana, mobil konvensional bisa bepergian jauh tanpa harus khawatir kehabisan bahan bakar.

Jaringan Stasiun Pengisian Bahan Bakar

Jaringan stasiun pengisian bahan bakar yang luas dan mudah diakses membuat mobil konvensional menjadi pilihan yang praktis untuk banyak orang. Pengisian bahan bakar juga relatif cepat, biasanya memakan waktu hanya beberapa menit.

Jarak Tempuh

Mobil konvensional juga memiliki jarak tempuh yang biasanya lebih jauh dibandingkan mobil listrik, terutama jika dibandingkan dengan model mobil listrik yang lebih murah. Meski teknologi baterai terus berkembang dan jarak tempuh mobil listrik terus meningkat, mobil konvensional masih unggul dalam aspek ini.

Memilih antara mobil listrik dan konvensional memang memerlukan pertimbangan dari berbagai aspek, termasuk ketersediaan infrastruktur dan jangkauan. Meski mobil listrik menawarkan banyak keuntungan, ketersediaan infrastruktur pengisian menjadi tantangan utama. Di sisi lain, jangkauan luas dan ketersediaan stasiun pengisian bahan bakar menjadi daya tarik utama mobil konvensional.

Dampak Lingkungan

Salah satu pertimbangan utama dalam pilihan antara mobil listrik dan konvensional adalah dampak lingkungan. Baik mobil listrik maupun konvensional memiliki dampak yang berbeda terhadap lingkungan. Mari kita lihat lebih dekat.

Dampak Lingkungan Mobil Listrik

Mobil listrik dianggap lebih ramah lingkungan dibandingkan mobil konvensional. Meski produksi baterai mereka memiliki dampak lingkungan, namun emisi CO2 mereka secara keseluruhan masih lebih rendah.

Emisi Karbon

Mobil listrik tidak memiliki emisi gas rumah kaca selama operasional. Namun, pembangkit listrik yang digunakan untuk mengisi baterai bisa menghasilkan emisi. Meski begitu, penelitian menunjukkan bahwa mobil listrik secara keseluruhan menghasilkan emisi yang lebih rendah dibandingkan mobil konvensional.

Dampak Lainnya

Mobil listrik juga mengurangi polusi udara lokal karena tidak menghasilkan emisi buangan. Selain itu, mereka juga lebih hening, yang dapat mengurangi polusi suara.

Dampak Lingkungan Mobil Konvensional

Di sisi lain, mobil konvensional menghasilkan emisi gas rumah kaca yang signifikan dan berkontribusi terhadap perubahan iklim.

Emisi Karbon

Mobil konvensional menghasilkan emisi CO2 saat operasional. Selain itu, proses produksi dan pengolahan bahan bakar juga menghasilkan emisi.

Dampak Lainnya

Mobil konvensional juga menghasilkan polusi udara lokal dalam bentuk partikel halus dan NOx. Ini dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti penyakit paru-paru dan asma.

Kesimpulan dan Pilihan Terbaik

Memilih antara mobil listrik dan konvensional tergantung pada banyak faktor, termasuk kebutuhan individu, biaya, dan ketersediaan infrastruktur.

Pada satu sisi, mobil listrik menawarkan efisiensi energi yang lebih baik, biaya operasional yang lebih rendah, dan emisi yang lebih sedikit. Di sisi lain, mobil konvensional memiliki kecepatan dan jangkauan yang lebih baik, serta infrastruktur yang lebih luas.

Namun, penting juga untuk mempertimbangkan dampak lingkungan. Dengan perubahan iklim dan polusi udara menjadi perhatian utama, mobil listrik menawarkan solusi yang lebih berkelanjutan.

Pada akhirnya, pilihan terbaik adalah yang paling sesuai dengan kebutuhan, preferensi, dan nilai Anda. Baik mobil listrik maupun konvensional memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing, dan keduanya akan terus berkembang seiring dengan kemajuan teknologi dan perubahan kebijakan.

Bagaimana Inovasi Mobil Listrik Membantu dalam Mengurangi Emisi Karbon

Prev Post

Pertarungan antara mobil listrik dan mobil konvensional mirip dengan adu domba di padang pasir. Mobil listrik vs mobil konvensional, mana yang lebih baik?. Satu di antaranya bergerak dengan tenaga terbarukan, sedangkan yang lainnya masih bergantung pada bahan bakar fosil. Kedua kendaraan ini memiliki keunikan dan kelebihan masing-masing yang mempengaruhi pilihan konsumen. Pertanyaan yang sering muncul […]

Mengubah Lanskap Transportasi: Inovasi Kendaraan Masa Depan

Next Post

Pertarungan antara mobil listrik dan mobil konvensional mirip dengan adu domba di padang pasir. Mobil listrik vs mobil konvensional, mana yang lebih baik?. Satu di antaranya bergerak dengan tenaga terbarukan, sedangkan yang lainnya masih bergantung pada bahan bakar fosil. Kedua kendaraan ini memiliki keunikan dan kelebihan masing-masing yang mempengaruhi pilihan konsumen. Pertanyaan yang sering muncul […]

Related Post

BMW XM di GIIAS 2023: Peluncuran Perdana dan Warna-Warna Menarik

BMW XM di GIIAS 2023: Peluncuran Perdana dan Warna-Warna Menarik. Itulah yang menjadi sorotan di ajang otomotif terbesar tahun ini. Dari performa tinggi yang ramah lingkungan hingga pilihan warna eksklusif yang menawan, BMW XM hadir sebagai jawaban atas keinginan pecinta mobil mewah di Indonesia. Penasaran dengan detailnya? Simak ulasan lengkapnya yang akan mengungkap segala keunggulan […]

Strategi Volvo dalam Menyongsong Era Elektrifikasi Penuh pada 2030: Analisis Komprehensif Terhadap Dampak dan Peluang di Industri Otomotif

Memasuki era elektrifikasi penuh pada 2030, industri otomotif sedang berada di ambang revolusi besar. Strategi Volvo dalam menyongsong era elektrifikasi penuh pada 2030, analisis komprehensif terhadap dampak dan peluang di industri otomotif untuk menyongsong perubahan, kini menjadi sorotan, menjanjikan dampak dan peluang yang signifikan di seluruh sektor. Analisis komprehensif terhadap langkah-langkah Volvo menawarkan pandangan mendalam […]

Mengungkap Alasan di Balik Harga Tinggi Mobil Mercedes-Benz Dibandingkan dengan Kompetitornya

Mengungkap alasan di balik harga tinggi mobil Mercedes-Benz dibandingkan dengan kompetitornya selalu menarik perhatian, terutama bagi para pecinta otomotif dan calon pembeli. Banyak orang bertanya-tanya, apa yang membuat mobil mewah asal Jerman ini memiliki harga yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan mobil sekelas dari pabrikan lain. Adakah faktor kualitas, teknologi, atau bahkan branding yang mempengaruhi? […]

Motor Matic: Mengetahui Keuntungan dan Kerugian Penggunaan Motor Otomatis

Motor matic di Indonesia kini hadir dalam berbagai macam type dan merek, tapi motor matic: mengetahui keuntungan dan kerugian penggunaan motor otomatis apakah sudah Anda ketahui dengan baik?.¬†Motor Matic adalah salah satu jenis kendaraan bermotor yang semakin populer di Indonesia. Dengan teknologi transmisi otomatis, pengoperasian motor menjadi lebih mudah dan praktis. Meskipun demikian, banyak orang […]

Motor Terbaru yang Cocok untuk Pengendara yang Tak Ingin Terbebani Teknologi

Berkendara adalah tentang kebebasan, tentang merasakan jalan dan mesin, tentang menjadi satu dengan motor. Namun, semakin banyak teknologi yang ditambahkan ke dalam mesin, semakin sulit untuk merasakan semua itu. Motor terbaru yang cocok untuk pengendara yang tak ingin terbebani teknologi menawarkan solusi bagi mereka yang merindukan kesederhanaan dan kejelasan dalam berkendara. Tidak ada mode berkendara […]